Mutiara hikmah Puasa Muharram

‎​#Mutiara hikmah Puasa Muharram

Puasa yang paling utama dilakukan pada bulan Muharram adalah puasa 'Aasyuura' (puasa pada tanggal 10 Muharram), karena Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam melakukannya dan memerintahkan para sahabat radhiyallahu 'anhuma untuk melakukannya, dan ketika Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam ditanya tentang keutamaannya beliau bersabda,

يُكَفِّرُ السَّنَةَ الْمَاضِيَةَ

"Puasa ini menggugurkan (dosa-dosa) di tahun yang lalu" [HR Muslim (no. 1162].

Lebih utama lagi jika puasa tanggal 10 Muharram digandengankan dengan puasa tanggal 9 Muharram, dalam rangka menyelisihi orang-orang Yahudi dan Nashrani, karena Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam ketika disampaikan kepada beliau bahwa tanggal 10 Muharram adalah hari yang diagungkan orang-orang Yahudi dan Nashrani, maka beliau bersabda,

فَإِذَا كَانَ الْعَامُ الْمُقْبِلُ – إِنْ شَاءَ اللَّهُ – صُمْنَا الْيَوْمَ التَّاسِعَ

"Kalau aku masih hidup tahun depan, maka sungguh aku akan berpuasa pada tanggal 9 Muharram (bersama 10 Muharram)." [Muslim (no. 1134)]

Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam memerintahkan puasa tanggal 10 Muharram adalah karena pada hari itulah Allah Ta'ala menyelamatkan Nabi Musa dan umatnya, serta menenggelamkan Fir'aun dan bala tentaranya, maka Nabi Musa 'alaihis salam pun berpuasa pada hari itu sebagai rasa syukur kepada-Nya, dan ketika Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam mendengar orang-orang Yahudi berpuasa pada hari itu karena alasan ini, maka beliau shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,

فَنَحْنُ أَحَقُّ وَأَوْلَى بِمُوسَى مِنْكُمْ

"Kita lebih berhak (untuk mengikuti) Nabi Musa 'alaihis salam daripada mereka"[al-Bukhari (3216) dan Muslim (1130)].

Kemudian untuk menyelisihi perbuatan orang-orang Yahudi, beliau shallallahu 'alaihi wa sallam menganjurkan untuk berpuasa tanggal 9 dan 10 Muharram.
Tambahan : Kalau sesuai kalender, tanggal 9 Muharram  jatuh pada hari Sabtu dan tanggal 10 jatuh pada hari Minggu.. Wallahu A'lam..

by : Yuko Siswanto

" Karena menulis itu menyenangkan,maka menulislah" budi Seplawan